Jokowi: Pasal Penghinaan Presiden untuk Proteksi Orang Kritis

98

- Advertisement -

SatuNusaNews – Presiden Joko Widodo memasukkan pasal penghinaan presiden saat menyerahkan 786 pasal RUU KUHP pada parlemen, 5 Juni lalu. Usulan pasal tersebut menimbulkan polemik di masyarakat karena dikhawatirkan mengembalikan sistem represif yang pernah dijalankan rezim Orde Baru.

Pasal penghinaan presiden yang masuk dalam RUU KUHP diperdebatkan sejumlah kalangan, termasuk DPR. Mengutip dari JPNN, anehnya Jokowi malah memberi alasan pengajuan pasal tersebut sebagai bentuk proteksi untuk orang-orang yang kritis. Bukan untuk melarang publik memberi kritik pada pemerintah dan presiden.

“Kalau saya lihat itu justru untuk memproteksi orang-orang dan masyarakat yang kritis. Masyarakat yang ingin melakukan pengawasan untuk tidak dibawa ke pasal-pasal karet. Jangan di balik-balik. Yang mau koreksi, kritisi justru diproteksi,” tegas Jokowi di kawasan Pelabuhan Muara Angke, Jakarta, Selasa, (04/08).

Jokowi mengatakan, pasal itu bukan hanya untuknya. Tapi juga untuk kepala negara Indonesia lainnya di masa depan.

Jokowi menegaskan, pasal itu ada bukan karena ia terganggu dengan kritik dari masyarakat. Justru, imbuhnya, kritik publik sudah sering menjadi santapannya sehari-hari. Semua itu sudah dirasakannya sejak menjadi Wali Kota Solo, Gubernur DKI Jakarta hingga akhirnya menjadi presiden.

“Namanya dicaci, dihina, sudah jadi makanan sehari-hari. Kalau saya mau bisa saja itu dipidanakan. Ribuan itu. Tetapi sampai detik ini hal tersebut tidak saya lakukan. Tapi apapun negara kita ini bangsa yang penuh kesantunan. Ini kan urusannya presiden sebagai simbol negara bukan pas saya saja kan,” tandas Jokowi. #

Comments
Loading...